Khofifah Indar Parawansa Perintahkan Bupati Malang dan Lumajang Siapkan Pengungsian

- 11 April 2021, 15:05 WIB
Dinilai Sebagai Opsi yang Strategis, Gubernur Khofifah Usulkan Balai Desa Jadi Tempat Pengungsian.
Dinilai Sebagai Opsi yang Strategis, Gubernur Khofifah Usulkan Balai Desa Jadi Tempat Pengungsian. /Dok. Kominfo Pemprov Jatim/Sasongko JNR

Literasi News - Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa terjun ke lokasi terdampak bencana gempa bumi di Kabupaten Malang untuk meninjau langsung penanganan gempa bumi yang terjadi pada Sabtu, 10 April 2021 pukul 14.00 WIB.

Dalam kunjungannya itu, Khofifah meminta Bupati Malang dan Bupati Lumajang agar menyiapkan lokasi pengungsian jika dibutuhkan bagi warga terdampak gempa bumi berkekuatan 6,1 magnitudo tersebut.

Lokasi pengungsian tersebut nantinya harus secara khusus untuk menangani korban terdampak.

Baca Juga: Cek dikdin.bkn.go.id, Ada Kuota 8.000 Formasi Sekolah Kedinasan di Delapan Instansi. Berikut Ini Rinciannya

Baca Juga: BNPB : Data Terbaru Korban Siklon Tropis Seroja di NTT, 174 Orang Meninggal Dunia dan 48 Masih Hilang

Karena menurutnya korban gempa pasti mengalami trauma psikologis, mengingat terjadinya gempa susulan.

Hal itu disampaikan Khofifah Indar Parawansa saat meninjau bangunan MAN 2 Malang yang roboh akibat gempa, di Turen, Kabupaten Malang pada Minggu, 11 April 2021 dikutip dari Antara.

"Karena sangat berbeda, tempat pengungsian korban banjir dan gempa. Ada trauma psikologis kalau gempa. Karena ada gempa-gempa susulan," kata Khofifah Indar Parawansa.

Baca Juga: Pendaftaran Seleksi Sekolah Kedinasan Dibuka Selama Satu Bulan Melalui Online. Ini Link dan Cara Daftarnya

Halaman:

Editor: Zaenal Mutaqin

Sumber: ANTARA


Tags

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

X